Pengalaman Mendebarkan Saat Menjadi Seorang Ayah

Setelah September 2017 melangsungkan pernikahan, di tgl 19 Juni 2018 telah lahir anak pertama gw dan istri, namanya Aishwa Kamila Shanum, kalau kami pengennya manggilnya Kamila atau Mila, tapi kebanyakan yang lain lebih suka manggilnya Shanum.

Proses kelahiran di Rumah Sakit Awal Bross Pekanbaru berat 2,995 kg dan tinggi 48 cm melalui proses cesar yang memakan waktu kurang lebih 45 menit. Dilanjut dengan pengecekan pasca operasi kurang lebih 2 jam.

Operasi cesar dilakukan karena posisi kepala bayi masih ke atas dan berdasarkan pengamatan dari USG, ditemukan bahwa bayi terlilit tali pusar sehingga sulit untuk melakukan perubahan posisi dan baru ketauan kalau terlilit itu pas USG di Awal Bross Pekanbaru yang meriksa waktu itu Dr. Zaldy SPOG. Dokter sebelumnya ga mendeteksi seperti itu dan menyarankan untuk memperbanyak sujud agar posisi kepala bayi bisa ke bawah.

Istri sudah melakukan sujud sehari 12 jam namun setiap cek USG, posisi kepala bayi tidak kunjung turun.

Setelah sejam menunggu dari jam 7, istri masuk ke ruang operasi, jam 8 an, suster memanggil dan memperlihatkan bayi cantik yang udah dibersihin secukupnya, trus langsung gw azanin di telinga kanan bayi dan iqamah di telinga kiri bayi selembut mungkin. Tapi tetep owek-owek dedek bayinya.

Setelah itu, bayi dibawa lagi sama suster untuk dideketin ke ibunya dan dimimiki ASI.

Nunggu sejaman, bayi udah keluar duluan dari ruang operasi, trus dihangatin beberapa menit selanjutnya dimandiin sama suster dan di ruang itu hanya orang tua bayi yang boleh masuk ya berarti gw yang masuk ke ruang bayi karena ibunya masih dalam ruang operasi untuk dilaksanakan pengecekan pasca operasi.






nah itu my baby kamila calon profesor baru aja abis dimandiin and dibedong.



kalau bayi gini, tidur jam nya belum menentu, jadi siap siap begadang. Nah komunikasi dengan si bayi cman nangis doank itu bisa jadi 4 tanda: lavar dan haus segera diberi ASI, mules mau poop, atau ada bagian yang ga nyaman kayak misal popok basah karena pipis atau kena poop selebihnya bisa jadi karena badan bayi lagi ada yang ga enak.

Harus savar dan penuh dedikasi, Tapi gw yakin sih kalau liat dede bayi pasti semangat, ga mungkin ngeluh buat ngurusin dede bayi yang super duper lutu.

Cman istri karena operasi cesar juga habis operasi ga bisa bebas gerak, pertama karena pengaruh bius, gerakin kaki juga masih ga bisa, trus juga rasa sakit setelah biusnya hilang. bikin bergerak jadi kurang bebas.

Jadi baiknya suami bener-bener perhatian sama istri dan di sampingnya, ngebantu istri kalau baby lagi nangis.

Mandiin bayi minimal 2x sehari. biar badan tetep seger and kulit nya ngga biang keringat.

Trus suhu ruangan juga baiknya dijaga disuhu maksimal 25 derajat. kalau bisa yang dingin sekalian karena suhu bayi lebih hangat dari manusia dewasa sehat. Karena kalau ngerasa kepanasan, bayi ngerasa ga nyaman dan bisa rewel. Kalau suhu dingin malah ayem, bobok lebih nyenyak.

Dalam memberikan ASI juga usahakan untuk dapat diberikan 2 jam sekali, meskipun bayi masih kondisi tidur, disodorin aj. Sayang misal ASI lagi berlimpah tapi kebuang gitu aja.

Nah ada kondisi di mana bayi udah ngerti ngebedain ASI sama susu formula. Jadi Kamila udah ga doyan kalau dikasi susu formula, lebih suka ASI, dan kalau pun ASI ditampung dalam botol, diminum pake botol, Kamila juga ga suka, lebih suka langsung dari pabriknya masih fresh.
Ini waktu baru banget lahir,, sempet gw azanin di telinga kanannya dan iqamah di telinga kirinya, mudah-mudahan jadi anak Shalehah, berbakti kepada kedua orang tua.

Waktu masih kecik, belum bisa melek lama.



udah mulai bertumbuh, tambah lucu. 



ada muka nangis, pengen ngomong, sama ngantoek

lagi tertidok poelas


nangis kenceng


habis mandi

lagi terpana



digendong umi nyo


teler habis mikcuuu


Kamila kini telah genap berusia 4 bulan dan berikut yang telah dapat dilakukan:
a. Poop
b. tidur
c. nenen
d. Nangis
e. miringkan badan
f. tengkurep tapi belum bisa balik lagi
g. melihat objek
h. pendengaran yang tajam, ada berisik sedikit mengganggu tidur. Jadi suka terbangun.
i. Suka menjilat
j. Bermain ludah
k. Kentut
l. Mandi tak nangis
m. Ngoceh
dst.

Syukur Alhamdulillah Baby Kamila tumbuh dalam kondisi sehat sentausa dan menggemaskan. 

Setelah sebelumnya menjalani imunisasi DPT 1 selanjutnya pada usia yang telah 4 bulan ini, Kamila akan menjalani imunisasi DPT 2.

Ekspresi nya yang sedang ketawa, tersenyum, itu merupakan salah satu anugerah dari Sang Pencipta.

Uminyo luar biasa sanggup menggendong baby kamila yang barangkali setiap waktu mengalami peningkatan berat badan dalam waktu yang lama. Mungkin sehari bisa 15 jam dari pagi sampai malam. Jadi memang sebenarnya wanita lebih kuat dibandingkan pria. Maka dari itu gw sayang banget sama istri gw.


Share: