[Sharing] Pengalaman di Rindam Jaya

Ini merupakan kelanjutan dari Sharing gw ikutan rekrutmen ODP BTN
Alhamdulillah gw lolos wanhir and selanjutnya ngikutin pendidikan.
Pendidikan pertama yaitu pembinaan fisik dan mental.
Diklat ini dilaksanakan di RINDAM Jaya. Kawasan militer di Condet.
12 hari bray. sehari mungkin berasa 1 bulan, jjadi total 12 hari serasa 1 tahun lamanya. wkkwwkk
Gw ga cerita panjang lebar di sini, cman poin poin aja yang menurut gw, ente perlu tau.
Dari LPPI (tanda tangan kontrak pendidikan dan langsung dapet penginapan dimari, jadi langsung bawa pakaian kemari) ke Condet ada bus TNI yang akan mengantar.
Ketika pertama sampai di RINDAM, suasana langsung mencekam, langsung taruh barang, and baris. Kemudian dibagikan perlengkapannya, ada pita yang kudu dipake selama menjadi siswa di sono, ada pakaian PDL (seragamnye, ada yang versi pakaian hansip dan kaos olahraga lengkap sama celana, topi, pebbles, sama sabuknye). dapet sepatu juga, kalau dapet yang model ada resletingnya enak tuh mbukanya, kalau dapatnya yang ga ada reseltingnya, buka sepatunya rada butuh perjuangan gan, bisa aja ente langsung tarik, atau dikendorin dulu tali-talinya.
ente langsung pake seragam and pake sepatu, tapi sepatunya belum ditaliin, ente tar diajarin masang talinya tapi jangan harap dengan cara yang lembut ya. wkkwkwkw seperti yang udah gw bilang ini membina mental.
Untuk bapak-bapak yang ngajar di sana disebutnya pelatih. Kalau sampe keceplosan manggil “pak”, siap ambil jatah buat push up.
Ente cman dapet 2 seragam tadi, tapi tiap seragam ente kudu pake kurang lebih 3 hari. jadi ya biar ga terlalu bau, ente kudu rajin mandi, soalnya udah pasti untuk pembinaan fisik, ente pasti keringetan, waktu materi PBB aja jelas ente pasti berkeringat karena sengatan sinar matahari, trus ada juga materi BDM (Bela Diri Militer).
Ada juga kegiatan in Class, nah kalau di sini, temen-temen ODP nyebutnya nambah darah. Soalnya kesempatan yang oke buat tidur.
Tiap hari ente kudu bangun jam 4 pagi atau kurang trus mandi (buat yang mau) trus lanjut shalat shubuh (bagi yang menjalankan, sedangkan non muslim, biasanya beribadah di barak atau dipersilakan ke kantin kalau memang sudah diijinkan). Lanjut senam pagi, peregangan, gerakan yang menurut gw paling ga enak itu lompat di tempat. Ngabisin energi and berasa ga berefek apa-apa di tubuh. Apa mungkin tubuh gw doank. trus lanjut makan pagi, balik ke barak, lakuin kurving (pembersihan daerah) and lanjut apel pagi dan PBB (baris berbaris), nah pas mengakhiri kegiatan malemnya sekitar jam 9 an ada apel malam.
Makan, ente dapet 3x sehari trus jam 10 sama jam 3 an ente dapet extra fooding/pudding (snack kotak, isinya kue, pisang goreng, air, dsb). Mau makan juga ada aturannya bray, ga boleh bersuara (ngobrol), trus lurusin kotak makan, sama gelasnya dengan orang di depan dan samping. Sebelum makan juga kudu ikutin instruksi dlu, duduk siap gerak, lepas topi, berdoa, istirahat di tempat, selamat makan.
Makan di RINDAM awalnya bener-bener nyiksa, gimana nggak, kita biasa makan santai, eh di RINDAM diitungin tuh. Hitungan ke-5 nasi harus habis. Tapi seperti yang gw bilang tadi, jalanin aja, kalau ga kuat ya ga usah dipaksa, kasih aja ke temen lain yang mungkin masih kuat nampung. Bawa santai aja tapi tetep serius.
Selama menjalani diklat di RINDAM, gw pribadi sulit banget buat ngeluarin yang namanya semangat. Ya gimana nggak, buat gw waktu istirahatnya kurang. trus makan juga kurang dinikmati. Tapi ya paksain aja bray. Tapi ya bisa jadi kalau ente yang ikutan bisa semangat terus.
Pesen gw si, selama di RINDAM, ente jangan terlalu ambil hati, jalanin aja, apa kata pelatih, laksanakan aja, jangan ngeyel atau keliatan ogah-ogahan karena bisa tambah diplonco ntar. 
Hari-hari pertama ya langsung guling-guling bray, trus nglewatin beberapa halau rintang trus nyebur kolam susu, kudu basah semua.
oh iye 3 hari pertama ente ga dibolehin ke kantin. Setelah itu silakan ke kantin tapi tergantung pelatih ngijinin apa nggak.
HP selama di RINDAM disimpen sama pelatih. Jadi sebelum dikumpulin, kabarin dulu bokap nyokap dan mungkin kekasih biar ga pada khawatir.
Nah ada juga kegiatan di Gunung Bunder. Sehari sebelum ke Gunung, HP dibalikin. Kegiatan di Gunung ada jurit malam (caraka malam), survival, sama BDM, PBB, outbound.
Jurit malam waktu itu gw 1 regu 3 orang, nyampein pesan di pos finish.
Sebelum keliatan ada tulisan pos finish jangan sampe pesan bocor. Trus ada sandinya, waktu itu 10. Jadi kalau yang di sana bilang 2, kita jawab 8, atau di sana bilang 4, kita jawab 6, dst. Pertama tuh ada pos perabaan, trus pos penciuman, pos rayuan, dan akhirnya pos finish. Inget-inget aja sebelum nyampe di pos finish jangan sampai pesan yang udah ente inget di awal bocor, terseraah dah kalau mau boong atau ngebanyol yang penting meyakinkan aja dan jangan sampai bocor, soalnya kalau bocor sbelum waktunya ada hukumannya, waktu itu gw gagal di pos rayuan, langsung dah disuruh buka kaos trus diiketin di leher. Udah malem2 dingin.brrrr. tapi ya prajurit pantang mundur.
Selama perjalanan tiap pos, ente bakal nemuin hal-hal yang ga biasa kayak ada cosplay pocong, bau menyan, dsb… stay cool aja jalan terus.
di pos finish masih dikerjain lagi, push up, dicipratin air balsem, trus jadiin kaos sebagai topeng and pake topi terbalik, istilah temen gw, jadi rambo.
survival, kalau ini ente 1 malem ditaruh di hutan. adanya tenda alam (bifak). alas duduk and tidur dedaunan. yang ga enak kalau pas hujan bray. kebetulan gw dapat jatah hujan. Tenda alamnya bocor, trus dingin beeet (usahain ente pake baju rangkepan biar anget), trus nyalain api unggun jelas semakin sulit karena daun dan kayu kering bakalan sulit dicari. Tips gw buat survival sih, begitu sore and masih terang, ente cari daun and kayu kering yang banyak, trus persediaan air yang banyak juga. Gw pribadi ga bisa tidur nyenyak and waktu berjalan lambat banget. Semaleman gw sama temen sekelompok cman mbakar api unggun trus bakar ubi.
Kita juga dikasi garam, kecap, panci, tusuk sate, korek api, daging ular yang udah dipotong2 sebelumnya waktu sesi introduction survival sama Gumil (guru militer) namanya Pak Tajan. Dikasi tau daun-daun apa aja yang aman buat dimakan, trus motong ular and dikasi kesempatan siapa yang mau minum darah atau makan empedunya. ewwww. sama diajarin juga ngulitin ular gimana.
Banyak waktu santai pas di Gunung, nah biasanya digunain buat ke kantin.
outbound nya rappling / turun tebing, trus melewati jembatan tali 2 dan 3.
Ada juga kegiatan senam komando, poco-poco versi militer.
semakin tambah hari sih pelatihnya semakin baek kok, tapi kita tetep jangan lengah trus jadi nyante banget and ga keliatan serius karena bisa bisa digenjot lagi ntar.
Tetep semangat aja ngejalanin hari di RINDAM.
oh iye, kalau pas jalan bersama pasukan, ente kudu nyanyi. Nyanyi apa aja terserah yang penting semangat dan kompak. Awal-awal sih palingan nyanyi lagu wajib, tapi tar buat nambah perbendaharaan lagu, pelatih bakal ngajarin lagu-lagu baru.
Oh iye ada namanya ketua kelas (kalau ini urutannya dari yang paling tua umurnya), trus ada juga petugas piket (nah kalau ini terserah kebijakan kalian, kalau gw si dari yang paling muda).
untuk seragam ada laundry nya, sehari jadi tapi ga tiap hari bisa laundry. sedangkan pakaian non seragam cuci sendiri, untuk sempak ya sediain lah 20 biji mungkin. wkkwkwk kalau ga mau nyuci di rindam.
Mungkin ada yang penasaran gimana tata cara apel bisa banget tar komen aja di bawah wkwkw. 
oh kek nya sekian dulu cerita gw di RINDAM, wkwkwk. kalau ada pertanyaan, silakan aja komen di bawah, segera gw jawab. 
Share:

0 comments:

Post a Comment